Diari Misteri Part 2 : Mematung Sepi By Genta

Malam belum terlalu malam, kami dengan sejuta persepsi horor yang barusan terlintas di hadapan kami masing-masing masih mencoba menerka-nerka ada apa sebenarnya di balik semua ini. Jelas-jelas suara tawa tadi sudah pasti menghantui pikiran malam ini. Tidak mungkin rasanya untuk berpikiran pulang ke rumah masing-masing mengingat kondisi baru saja pindahan, mati lampu, pasti sangatlah rawan untuk ditinggalkan.

Jadilah kami berpura-pura melupakan kejadian tadi (padahal Saya yakin dari sekian orang disini lagi nyari alesan biar bisa ijin pulang haha), mau nyelidikin bareng pun juga udah ga kepikiran sama sekali. Mau ke kamar mandi aja takutnya setengah mati, ini malah pengen nyelidikin bangunan gede yang sebagian besar masih kosong tanpa penerangan sama sekali. Kami Cuma bisa bertanya satu sama lain, sebenernya dulu bangunan ini bekas apa? Mas Sukma selaku atasan pun juga tidak tahu menahu tentang bangunan ini, karena dia hanya bertemu kontraktornya waktu itu. Katanya sih ga ada masalah apa-apa Cuma dulunya sempet kosong selama 2 tahun sebelum akhirnya bangunan ini kami kontrak untuk 2 tahun kedepan.

Tebakan demi tebakan terus muncul dalam hati Saya, soalnya dari awal Saya bersasumsi tata bangunannya mirip banget sama hotel! Kalo ini memang hotel dulunya, ada cerita apa sebelumnya kalo memang pengalaman horor yang kami alami barusan ini nyata? Bahkan sampai detik ini pun Saya sendiri gatau dulunya bangunan ini dipakai untuk apa di masa lampau. Biarlah Saya juga ga mau mikir keras-keras banget, sehoror-horonya tempat ini besok juga bakalan rame banget kalo udah keisi semua. Biar mampus tuh setan nakutin segerombolan anak muda yang biasa insomnia hahaha. Ga kerasa kami berdiskusi tentang asal muasal bangunan & daerah ini akhirnya listrik kembali nyala … Amaaaaaannn pikir kami waktu itu, semuanya segera bergegas ke ruangan masing-masing untuk melanjutkan kesibukan.

Mas Ompong yang masih sedikit terngiang-ngiang dengan kejadian tadi, meminta Mas Sukma untuk menemaninya mengerjakan deadline yang sudah harga mati harus selesai. Sementara Bebek sudah menyerah & memilih bergabung bersama yang lain di ruangan devisi Saya. Di ruangan Saya setelahnya, kami kayanya masih belum kapok dengan kejadian tadi, iseng-iseng kami buka bareng-bareng di Youtube tentang penampakan hantu Jepang waktu itu. Sambil sesekali ada yang sibuk sendiri dengan laptopnya untuk ngerjain tugas kuliah. Dan back to normal, ketakutan semuanya sudah sedikit mereda termasuk Yoga yang daritadi hanya diam waktu insiden tawaan di ruang tamu. Pikir kami sekarang, kan kita bareng-bareng nih di ruangan ga bakalan takut andai aja ada gangguan supernatural lagi hehehe. Mending latian persiapan mental dulu liat video-video penampakan jadi ntar ga kaget lagi.

Jam sudah menunjukkan tengah malam, walaupun belum begitu ngantuk kami memilih untuk gelar karpet kasur di ruangan kami dan nyantai bareng-bareng sambil curcol. Biasanya memang kami tidur di satu tempat bareng-bareng macem ikan teri dijemur tapi ya gimana lagi lebih asik empet-empetan daripada tidur mencar-mencar di bangunan yang masih belum kita kenal jelas waktu itu. Kita semuanya sudah pasang posisi masing-masing, kecuali 2 orang yang masih ada di ruangan tengah tadi. Mungkin mereka bakalan tidur di sofa ruang tamu nanti, males juga nyusulin mereka soalnya posisi masing-masing udah pewe banget, bisa direbut ntar posisinya kalo ditinggalin. Belum lagi untuk jalan menuju ruang tengah itu harus ngelewatin lorong dulu yang waktu itu ruangannya masih kebanyakan kosong karena proses pindahan belum sepenuhnya kelar. Diketawain lagi waktu jalan bisa pingsan deh di lorong hahaha.

Share melalui :

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*